Harian Metro: Arena

sumber :-

Harian Metro: Arena


Hasihin terlepas skim imbuhan tetap

Posted: 06 Sep 2012 09:55 AM PDT

KEJAYAAN besar Hasihin Sanawi meraih pingat perak pada temasya Sukan Paralimpik di London baru-baru ini belum cukup 'membuka hati' Kementerian Belia dan Sukan (KBS) untuk memberi ganjaran skim imbuhan tetap atau pencen seperti dinikmati atlet normal pada temasya Olimpik.

Hasihin mencipta sejarah merangkul perak menerusi acara recurve individu lelaki berkerusi roda W1/W2 di Lapang Sasar Memanah Royal Artillery Barrack, Isnin lalu selepas tewas kepada Oscar de Pellegrin dari Itali sekali gus menyumbang perak pertama untuk negara selepas 20 tahun.


Atlet berusia 29 tahun itu mungkin boleh mengukir senyuman bakal meraih ganjaran berjumlah RM200,000 menerusi Skim Hadiah Kemenangan Sukan (Shakam), namun dia tidak akan meraih pencen seperti diraih atlet normal pada Sukan Olimpik.

"Saya harap kita semua faham mengenai perbezaan tahap kompetitif antara acara yang disertai atlet normal serta golongan Orang Kurang Upaya (OKU). "Sebagai contoh, acara lari pecut 100 meter, terdapat banyak kategori bagi atlet OKU berbanding atlet normal.


"Kita perlu lihat tahap kesukaran mereka untuk meraih pingat. Pencen setakat ini tidak ada (untuk atlet OKU)," kata Menteri Belia dan Sukan, Datuk Seri Ahmad Shabery Cheek yang ditemui pada majlis rumah terbuka KBS semalam.


Beliau bagaimanapun memberi jaminan, Hasihin bakal menikmati lebih banyak ganjaran selain hadiah Shakam yang sudah pasti bakal menantinya.

"Sebenarnya, di negara ini apa yang mereka peroleh tidak banyak bezanya berbanding atlet normal kerana atlet OKU juga menerima elaun bulanan apabila menjalani latihan, malah pihak kerajaan juga membina banyak kemudahan sukan untuk mereka.


"Jika dibandingkan dengan negara lain, atlet OKU kita sudah cukup bertuah," katanya.

Menerusi hadiah Shakam untuk atlet normal yang beraksi pada pentas Olimpik, mereka akan meraih RM1 juta andai meraih pingat emas, RM300,000 bagi perak dan RM100,000 untuk gangsa.


Sementara atlet paralimpik bakal menerima ganjaran RM300,000 untuk emas, RM200,000 (perak) dan RM100,000 untuk gangsa.


Selain meraih ganjaran hadiah Shakam, atlet normal juga menerima Skim Imbuhan Tetap Sukan Olimpik atau pencen andai memenangi pingat di Sukan Olimpik yang akan diberikan setiap bulan untuk sepanjang hayat dengan pemenang pingat emas menerima RM5,000, perak RM3,000 dan RM2,000 untuk pemenang pingat gangsa.


Malaysia pernah memenangi satu perak dan empat gangsa dalam tiga temasya Sukan Paralimpik sejak Seoul 1988. Di Beijing empat tahun lalu, kontinjen negara hanya pulang dengan satu gangsa menerusi Siow Lee Chan dalam acara powerlifting.


Perak tunggal sebelum ini dilakar Cheok Kon Fatt dalam acara powerlifting di Barcelona pada 1992.

Artikel ini disiarkan pada : 2012/09/06


Fauzan kibar cabaran negara

Posted: 06 Sep 2012 09:01 AM PDT

PELUMBA serba boleh negara, Muhammad Fauzan Ahmad Lutfi menjadi atlet berbasikal tunggal negara yang mengibarkan cabaran buat kali pertama dalam acara merentas desa di Kejohanan Siri Basikal Bukit Maraton Dunia di Itali.

Dia yang berlepas ke Itali awal pagi semalam cukup gembira kerana diberi kepercayaan membawa nama negara di kejohanan yang membabitkan cabaran pelumba bertaraf dunia.


Fauzan yang berkhidmat sebagai anggota Polis Diraja Malaysia (PDRM) berkata, ini masa yang tepat untuk dia menilai tahap kemampuannya sebagai pelumba berbasikal bukit selain memberi fokus terhadap lebuh raya dan trek.

Menyedari kesukaran saingan, Fauzan yang menerima tajaan sepenuhnya Due Roda Extreme/ProMoto berkata, dia akan menggunakan kesempatan itu untuk mengkaji tahap kemampuan pesaing luar terutama dari Asia seperti China, Hong Kong dan Jepun yang berpengalaman luas kerana pernah beraksi di Olimpik.


"Jika diberi peluang, saya yakin kita juga mampu menempatkan diri di Olimpik dan bukan mustahil untuk layak ke Olimpik Rio jika diberi pendedahan dari sekarang," katanya yang mendapat kebenaran Persekutuan Kebangsaan Berbasikal Malaysia (PKBM) untuk beraksi di kejohanan itu.


Katanya, kebanyakan juara dunia termasuk juara keseluruhan Tour de France 2012, Bradley Wiggins juga bermula dengan basikal bukit.

"Acara ini sedikit sebanyak membantu pelumba mempelajari taktik terutama dalam pendakian. Jika Olimpik terlalu sukar, mengapa tidak? Kita mula dengan menetapkan sasaran menyertai Sukan Asia. Ia mungkin langkah awal membawa acara berbasikal bukit ini ke peringkat antarabangsa," katanya. Biarpun tidak mengutamakan acara itu, Fauzan mahu menjadikan penyertaan pertamanya dalam kejohanan yang berada dalam kalendar Kesatuan Berbasikal Antarabangsa (UCI) itu sebagai promosi agar dapat diberi perhatian lebih khusus oleh pihak berwajib.


"Kejohanan ini berkelas dunia. Saya tahu tahap kesukarannya dan untuk memenangi perlumbaan ini adalah sesuatu yang tidak mungkin berlaku tapi saya akan berusaha sekurang-kurangnya menempatkan diri dalam kelompok 20 terbaik," katanya.

Artikel ini disiarkan pada : 2012/09/06


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 ulasan:

Catat Komen