KOMPAS.com - Olahraga

sumber :-

KOMPAS.com - Olahraga


Kirkland Ingin Bangkit Setelah Dipenjara

Posted: 23 Mar 2011 03:50 PM PDT

LAS VEGAS, Kompsa.com - Setelah mendekam dalam penjara karena perampokan bersenjata dan kembali ke balik terali besi tahun berikutnya karena memiliki senjata tanpa izin, petinju kidal Amerika yang berlum terkalahkan James Kirkland ingin bangkit kembali. Dia bertekad mendapatkan sabuk juara dunia.  

Kirkland, dengan rekor 27-0 di antaranya 24 menang KO, mengakhiri istirahatnya selama dua tahun pada awal bulan ini dan ingin naik ring kembali untuk ketiga kalinya dalam 35 hari, pada 9 April. Dia akan menghadapi lawan di kelas menengah.  

"Saya ingin bertanding setiap hati," kata Kirkland. "Saya ingin naik ring lagi. Pada akhir 2011 saya kita saya akan menempati peringkat pertama dunia atau bertanding merebutkan gelar dunia."  

"Waktunya akan datang dan saya akan menjadi juara," katanya.  

Petinju yang akan berusia 27 tahun pada Sabtu mendatang, didakwa melakukan perampokan bersenjata pada 2003 dan mendekam 2,5 tahun dalam penjara. Ia ditangkap lagi karena memiliki senjata tanpa izin pada 2009, sehingga masuk lagi ke balik terali besi selama satu tahun.  

"Saya sudah meninggalkan tindakan bodoh itu. Kini tiba saatnya untuk tumbuh dan bangkit kembali," kata Kirkland.  

"Tidak ada yang dapat menghalangi apa yang saya inginkan. Saya tidak membiarkan orang menghalangi apa yang saya impikan, apalagi yang ingin memengaruhi saya untuk berbuat salah," tegasnya.

"Saya hanya tinggal menunggu waktu saja dan meninggalkan semua perbuatan yang tidak baik dan bodoh yang saya lakukan selama ini."

Ketika tampil pertama kali pada 5 Maret, Kirkland menang KO pada ronde pertama. Dua minggu kemudian, ia menang lagi dengan KO.

"Ini merupakan pertandingan bagus dalam rapor saya. Tidak saja tentang Kirkland yang baru, tetapi tentang petinju yang tidak membiarkan dirinya berkarat," ujarnya.

Kirkland berharap dapat bertanding di kelas welter super, yang lebih menawarkan banyak uang serta lawan yang potensial.

"Saya kini hanya fokus untuk bekerja, memfungsikan tinju saya agar dapat berbuat sesuatu di atas ring dan sanggup mengetahui apa yang akan datang," katanya.  

"Ketika saya absen bermain, saya tetap latihan dan bermitra latih. Saya meyakinkan diri saya dan menurunkan berat badan karena ingin secepatnya naik ring. Saya merasa amat kuat sekarang tetapi kecepatan saya masih belum pulih benar." Bangun kembali

Kirkland menggambarkan, ketika sedang di penjara untuk kedua kalinya, merupakan sebuah pukulan yang sangat keras. Setelah itu, dia berusaha bangun kembali.

"Impian saya semuanya punah," katanya. "Saya merasa amat sakit dari segi mental dan fisik. Saya jatuh. Segala sesuatu mengenai saya sudah pergi. Saya merasa kehilangan hubungan bukan saja dengan tinju, tetapi juga dengan semua orang yang saya cintai."  

"Saya membuat keputusan salah tapi sekarang tetap berusaha berpikir positif. Tetap berusaha membangun diri saya sendiri lagi dan fokus ke atas ring," tambahnya.

Mantan juara dunia Bernard Hopkins, yang Mei akan mencoba tampil sebagai petinju tertua dalam sejarah tinju, berbicara tentang masa lalunya di dalam penjara bersama Kirkland. Dia menawarkan nasihat agar menjauhi orang yang menjatuhkannya.  

"Jauhi orang-orang yang menjatuhkan anda, jauhi kebiasaa buruk dan berjanji tidak akan melakukan perbuatan buruk lagi. Pikirkan semua hal positif dan lakukan yang bersifat positif. Nasihatnya amat positif," kata Kirkland ketika mengulangi nasihan sahabat itu.

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

Eibegger Pertahankan Jaket Kuning

Posted: 23 Mar 2011 03:16 PM PDT

Tour de Taiwan 2011

Eibegger Pertahankan Jaket Kuning

Penulis: Helena Fransisca | Editor: Aloysius Gonsaga Angi Ebo

Rabu, 23 Maret 2011 | 22:16 WIB

JAKARTA, Kompas.com - Meski Floris Goesinnen dari Drapac Professional Cycling team sukses merebut juara etape empat Tour de Taiwan 2011, Rabu (23/3/11), namun Markus Eibegger dari Tabriz Petrochemical Team (TPT) Iran tetap mempertahankan posisi pemuncak klasemen tour. TPT juga merajai peringkat tim.

Eibegger dan rekan setimnya Mehdi Sohrabi menghuni dua posisi puncak klasemen umum. Eibegger mencatatkan waktu total 11 jam 32 menit, sementara Mehdi ada di posisi dua terpaut 9 detik dari Eibegger. David McCann dari Giant Kenda ada di posisi tiga, terpaut 19 detik dari Eibegger.

Selain Eibegger yang berhasil mempertahankan jaket kuning, Mehdi Sohrabi berhasil merebut jaket biru sebagai pebalap Asia terbaik. "Saya amat lelah. Hari ini saya cukup berusaha mempertahankan posisi saya dan tidak terlalu berisiko," ujar Sohrabi.

Etape empat sejauh 192,5 kilometer yang berlangsung dari Hsinchu City dan berakhir di Sun Moon Lake merupakan etape terpanjang di lomba balap sepeda untuk pebalap elit dan U-23 ini. Meski cuaca relatif lebih nyaman di etape empat ini, namun sejumlah gunung tinggi yang menghiasi rute cukup membuat lelah pebalap.

Di etape ini, Floris dan Feng Chun Kai dari Action Cycling team sudah melakukan break away sejak di 30 kilometer menjelang finis. "Saya sudah berjanji pada teman setim saya, Pollock yang jatuh kemarin dan saya memenangkannya," ujar Floris.

Kirim Komentar Anda

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 ulasan:

Catat Komen