Harian Metro: Arena

sumber :-

Harian Metro: Arena


Villas-Boas tolak perang psikologi

Posted: 17 Sep 2011 10:31 AM PDT

LONDON: Pengurus Chelsea, Andre Villas-Boas enggan bermain perang psikologi dengan Sir Alex Ferguson dan mana-mana pengurus Liga Perdana Inggeris.

Villas-Boas akan bersemuka dengan Ferguson buat pertama kali, malam ini apabila Chelsea berkunjung ke Old Trafford dalam pertemuan yang sering mencetuskan perbalahan ketika mentornya, Jose Mourinho mengendalikan Blues.


Mourinho mengambil setiap kesempatan untuk berperang dengan pengurus seperti Rafael Benitez dan Arsene Wenger malah sering bertikam lidah dengan Ferguson, biarpun hubungan mereka secara umumnya begitu baik.

Andai Mourinho merasakan perlawanan bermula di sidang media dengan mengeluarkan kenyataan berbisa yang mengalihkan tumpuan daripada pemainnya selain menimbulkan kemarahan lawan, Villas-Boas pula lebih senang bersikap tenang selagi termampu.


"Saya tidak rasa beruntung terbabit dalam perang psikologi," katanya. "Jika sentiasa membalas apa yang diperkatakan orang ramai, ia seolah-olah anda terlalu lemah menghadapi tekanan.


"Itulah sebabnya saya membaca laporan penuh sidang media Ferguson sebelum perlawanan ini.

"Saya tahu apa yang diperkatakan sebelum saya bercakap kepada media dan dia tidak berkata sesuatu yang biadap," katanya.


Villas-Boas turut tidak percaya permainan psikologi Mourinho menjadi rahsia kejayaan Chelsea ketika kedua-duanya masih bersama di skuad barat London itu dan Villas-Boas bekerja sebagai peninjau skuad lawan.

"Ketika bersama Mourinho di Chelsea, kami menang dua trofi Liga Perdana Inggeris tetapi apakah kepentingan permainan psikologi? Saya rasa ia tidak memberi kesan terhadap pemain.


"Tahun lalu, saya tidak sependapat dengan pengurus Benfica dan itu normal kerana mereka mencabar gelaran tetapi saya tidak fikir ia memberi perbezaan terhadap hasil perebutan gelaran itu," katanya. - AFP

Springboks kota janji

Posted: 17 Sep 2011 10:27 AM PDT

WELLINGTON: Juara bertahan, Afrika Selatan mengotakan janji untuk tidak membenarkan Fiji menguasai bola apabila mempamerkan persembahan mantap untuk membelasah pencabar dari Kepulauan Pasifik itu, 49-3 pada perlawanan kedua Piala Dunia, semalam.

Sebelum perlawanan itu, Springboks mendedahkan strategi yang bakal dilaksanakan dan menegaskan tidak akan membenarkan lawan menguasai bola sekali gus mengekang Fiji melancarkan serangan.


Selain itu, mereka juga menegaskan bakal bergantung penuh terhadap kemantapan pertahanan yang berpengalaman.

Janji itu dilaksana sejak awal permainan dan Springboks akhirnya berjaya menguasai 60 peratus perlawanan untuk melakukan enam try untuk mengungguli Kumpulan D.


Di babak kedua, Afrika selatan membenarkan Fiji melancarkan serangan tapi sistem pertahanan berjaya memastikan lawan gagal melakukan try.


"Kami gembira kerana berjaya mempraktikkan strategi dan mengekang asakan lawan," kata kapten Springboks, John Smit.

Kapten Fiji, Deacon Manu memuji kehebatan barisan pemain Springboks.


"Perlawanan itu amat sukar dan Springboks menunjukkan kenapa mereka layak bergelar juara dunia," katanya. - AP

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 ulasan:

Catat Komen